RSS

m

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 6 Oktober 2011 in Uncategorized

 

في تربية الصبيان منذ الصغر

الكاتب : متنوع

 

الصبي أمانة عند والديه، وقلبه جوهرة ساذجة، وهي قابلة لكل نقش، فإن عُوِّد الخير نشأ عليه وشاركه أبواه ومؤدبه في ثوابه، وإن عود الشر نشأ عليه، وكان الوزر في عنق وليه، فينبغي أن يصونه ويؤدبه ويهذبه، ويعلمه محاسن الأخلاق، ويحفظه من قرناء السوء، ولا يعوده التنعم، ولا يحبب إليه أسباب الرفاهية فيضيع عمره في طلبها إذا كبر‏.

‏ بل ينبغي أن يراقبه من أول عمره، فلا يستعمل في رضاعة وحضانته إلا امرأة صالحة متدينة تأكل الحلال، فإن اللبن الحاصل من الحرام لا بركة فيه، فإذا بدت فيه مخايل التمييز وأولها الحياء، وذلك علامة النجابة وهي مبشرة بكمال العقل عند البلوغ، فهذا يستعان على تأديبه بحيائه‏.‏ وأول ما يغلب عليه من الصفات شره الطعام، فينبغي أن يعلم آداب الأكل، ويعوده أكل الخبز وحده في بعض الأوقات لئلا يألف الإدام فيراه كالحتم، ويقبح عنده كثرة الأكل، بأن يشبه الكثير الأكل بالبهائم، ويحبب إليه الثياب البيض دون الملونة والإبريسم ويقرر عنده أن ذلك من شأن النساء والمخنثين، ويمنعه من مخالطة الصبيان الذين عودوا التنعم، ثم يشغله في المكتب بتعليم القرآن والحديث وأحاديث الأخبار، ليغرس في قلبه حب الصالحين، ولايحفظ من الأشعار التي فيها ذكر العشق‏.‏

ومتى ظهر من الصبي خلق جميل وفعل محمول، فينبغي أن يكرم عليه، ويجازى بما يفرح به، ويمدح بين أظهر الناس، فإن خالف ذلك في بعض الأحوال تغافل عنه ولا يكاشف، فإن عاد عوتب سرًا وخُوف من اطلاع الناس عليه، ولا يكثر عليه العتاب، لأن ذلك يهون عليه سماع الملامة، وليكن حافظاً هيبة الكلام معه‏.‏ وينبغي للأم أن تخوفه بالأب، وينبغي أن يمنع النوم نهاراً، فإنه يورث الكسل، ولا يمنع النوم ليلاً ولكنه يمنع الفرش الوطيئة لتتصلب أعضاؤه‏.‏

ويتعود الخشونة في المفرش والملبس والمطعم‏.‏ ويعود المشي والحركة والرياضة لئلا يغلب عليه الكسل‏. ‏ويمنع أن يفتخر على أقرانه بشيء مما يملكه أبواه، أو بمطعمه أو ملبسه‏.‏ ويعود التواضع والإكرام لمن يعاشره‏. ‏ويمنع أن يأخذ شيئا من صبي مثله، ويعلم أن الأخذ دناءة، وأن الرفعة في الإعطاء‏. ‏ويقبح عنده حب الذهب والفضة‏.‏ ويعود أن لا يبصق في مجلسه ولا يتمخط، ولا يتثاءب بحضرة غيره، ولا يضع رجلا على رجل، ويمنع من كثرة الكلام‏.‏ ويعود أن لا يتكلم إلا جواباً، وأن يحسن الاستماع إذا تكلم غيره ممن هو أكبر منه، وأن يقوم لمن هو فوقه ويجلس بين يديه‏.‏

ويمنع من فحش الكلام، ومن مخالطة من يفعل ذلك، فإن أصل حفظ الصبيان حفظهم من قرناء السوء‏.‏ ويحسن أن يفسح له بعد خروجه من المكتب في لعب جميل، ليستريحبه من تعب التأديب، كما قيل‏:‏ “روح القلوب تعِ الذكر”‏.‏ وينبغي أن يعلم طاعة والديه ومعلمه وتعظيمهم‏.‏ وإذا بلغ سبع سنين أُمر بالصلاة، ولم يسامح في ترك الطهارة ليتعود، ويخوف من الكذب والخيانة، وإذا قارب البلوغ، ألقيت إليه الأمور‏.‏

واعلم‏:‏ أن الأطعمة أدوية، والمقصود منها تقوية البدن على طاعة الله تعالى، وأن الدنيا لا بقاء لها، وأن الموت يقطع نعيمها، وهو منتظر في كل ساعة، وأن العاقل من تزود لآخرته، فإن كان نشوؤه صالحاً ثبت هذا في قلبه، كما يثبت النقش في الحجر‏.‏ قال سهل بن عبد الله‏:‏ “كنت ابن ثلاث سنين، وأنا أقوم بالليل أنظر إلى صلاة خالي محمد بن سوار، فقال لي خالي يوماً‏:‏ ألا تذكر الله الذي خلقك‏؟‏ قلت‏:‏كيف أذكره‏؟‏ قال‏:‏ قل بقلبك ثلاث مرات من غير أن تحرك لسانك‏:‏ الله معي، الله ناظر إليّ، الله شاهدي، فقلت ذلك ليالي، ثم أعلمته، فقال‏:‏ قلها في كل ليلة إحدى عشر مرة”‏.‏

فقلت ذلك، فوقع في قلبي حلاوته، فلما كان بعد سنة، قال لي خالي‏:‏ “احفظ ما علمتك، ودم عليه إلى أن تدخل القبر” ، فلم أزل على ذلك سنين فوجدت له حلاوة في سري ثم قال لي خالي‏:‏ “يا سهل من كان الله معه، وهو ناظر إليه،وشاهد عليه، هل يعصيه‏؟‏ إياك والمعصية” ومضيت إلى المكتب، وحفظت القرآن، وأنا ابن ست سنين أو سبع، ثم كنت أصوم الدهر، وقوتي من خبز الشعير، ثم بعد لك كنت أقوم الليل كله‏.‏

من كتاب مختصر منهاج القاصدين للإمام ابن قدامة المقدسي

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 4 Juli 2011 in Uncategorized

 

Cara Makan Sehat Nabi Muhammad S.W.A

 

 

Taukah anda bahwa nabi kita ga pernah sakit perut sepanjang hidupnya,ini di ungkapkan oleh: Ustaz Abdullah Mahmood mengungkapkan, Rasullulah tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya kerana pandai menjaga makanannya sehari-hari. Jangan makan SUSU bersama DAGING Jangan makan DAGING bersama IKAN Jangan makan IKAN bersama SUSU Jangan makan AYAM bersama SUSU Jangan makan IKAN bersama TELUR Jangan makan IKAN bersama DAUN SALAD Jangan makan SUSU bersama CUKA Jangan makan BUAH bersama SUSU contoh:koktel Cara Makan: – Jangan Makan Buah Setelah Makan Nasi,Sebaliknya Makanlah Buah Dahulu, Baru Makan Nasi. – Tidur Lah 1 Jam Setelah Makan Tengah Hari. – Jangan Lah Sesekali Tinggalkan Makan Malam,Barang siapa Yang Tinggalkan Makan Malam Dia Akan Dimakan Usia Dan Kolesterol Dalam Badan Akan Meningkat. Pengaruhnya Ga akan Langsung terlihat,Pengaruhnya Akan Terlihat Jika Kita sudah Tua Nantinya. Nabi pernah mencegah kita makan ikan bersama susu. Karena akan cepat mendapat penyakit. Ini di buktikan Oleh ilmuan yang menemukan bahwa dalam daging ayam menganung ion+ (positif) sedangkan dalam ikan mengandung ion-(negatif), jika dalam makanan kita ayam bercampur dengan ikan maka akan terjadi reaksi biokimia yang akan dapat merusak usus kita. AL-QURAN juga mengajarkan kita menjaga kesehatan seperti berikut: – Mandi pagi sebelum subuh, sekurang2nya sejam sebelum matahari terbit. Air sejuk yang meresap kedalam badan dapat mengurangi penimbunan lemak. Kita bisa liat orang yang mandi pagi kebanyakan badannya tidak gemuk – Rasulullah mengamalkan minum segelas air sejuk(bukan air dingin/es) setiap pagi. Insya Allah akan susah dapat penyakit. – Waktu sembahyang subuh kita di sunatkan bertafakur (sujud sekurang2nya semenit setelah membaca doa). Kita akan terhindar dari SAKIT KEPALA atau MIGRAIN. Ini terbukti oleh para ilmuwan yang membuat kajian kenapa dalam sehari perlu kita sujud. Ahli2 saint telah menemui beberapa milimeter ruang udara dalam saluran darah di kepala yang tidak di penuhi darah. Dengan bersujud maka darah kita akan mengalir keruang tersebut. – Nabi juga mengajarkan kita makan dengan tangan dan bila habis makan hendaknya menjilati jari kita. Begitu juga ahli saintis telah menemukan bahwa enzyme banyak terkandung di celah jari2,yaitu 10 kali lebih efektif dari enzyme yang terdapat pada air liur (enzyme sejenis alat pencernaan makanan.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 6 Juni 2011 in Uncategorized

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Para salafus sholih berusaha mempergunakan waktunya semaksimal mungkin dan berusaha untuk meningkat dari satu situasi ke siatuasi yang lebih baik. URGENSI WAKTU DALAM KEHIDUPAN MUSLIM (SETETES DARI TAFSIR SURAT AL ASR) بسم الله الرحمن الرحيم وَالْعَصْرِ(1)إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ(2)إِلَّا الَّذِينَ ءَامَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ(3) “Demi masa, Sesungguhnya manusia dalam keadaan merugi. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.” Surat ini menetapkan beberapa hal: 1. Pentingnya waktu bagi manusia 2. Manhaj yang lengkap bagi kehidupan manusia sebagaimana yang kehendaki Islam. 3. Semua manusia akan merugi kecuali orang-orang yang berpegang teguh pada manhaj Islami. 4. Ciri-ciri utama orang yang tidak merugi: a. Beriman kepada Allah, Malaikat-malaikatNya, Kitab-kitabNya, Rasul-rasulNya, Hari akhir dan qodlo serta qodarNya. b. Beramal sholeh. c. Saling menasehati supaya mentaati kebenaran dan d. Saling menasehati supaya menetapi kesabaran Waktu Dalam Pandangan Ulama Salaf. Makalah ini mencoba untuk melihat satu sisi penting dari surat ini yaitu masalah waktu. Allah SWT telah bersumpah dengan berbagai macam waktu seperti : والصبح , و الضحى , والنهار , و العصر , والليل Pengulangan sumpah ini menunjukkan pentingnya waktu bagi umat manusia. Karena banyak manusia yang tertipu dengan nikmat waktu ini. Rasulullah pernah menyatakan dalam sebuah hadits yang artinya: Dua kenikmatan di mana kebanyakan manusia tertipu dalamnya yaitu kesehatan dan waktu luang. Di sinilah rahasianya mengapa para sahabat dan ulama terdahulu senantiasa mempergunakan waktu mereka seefektif dan seefisen mungkin. Mereka paling tahu tentang nilai waktu sehingga sebagian mereka mengatakan: “Di antara cirri bahwa kita dibenci Allah adalah kita menyia-nyiakan waktu” Sebagian mereka ada yang mengatakan; “Waktu adalah bagaikan pedang bila tidak kau pergunakan maka akan memenggalmu” Para salafus sholih berusaha mempergunakan waktunya semaksimal mungkin dan berusaha untuk meningkat dari satu situasi ke siatuasi yang lebih baik. Hari ni harus lebih baik dari kemarin. Dalam hal ini ada sebagian mereka yang mengatakan: “Barangsiapa yang hari ini seperti (sama) kemarin maka ia benar-benar tertipu, Barangsiapa yang hari ini lebih jelek dari kemarirn berarti ia terlaknat.” Hasan Al`Bisri pernah berkata: Wahai anak cucu adam, Anda hanyalah himpunan hari-hari yang terbatas. Bila satu hari lewat berarti hilanglah sebagianmu dan bila sebagian hari telah pergi maka tidak lama semuanya akan pergi (mati).anda tahu hal ini maka beramallah. Mereka berusaha mempergunakan waktu seoptimal mungkin, tidak ada suatu waktu walaupun sebentar, kecuali untuk membakali diri dengan ilmu beermanfaat, amal sholeh, atau menolong orang lain sehingga tidak ada waktu yang berlalu sia-sia. Ibnu Mas’ud r.a pernah berkata: “Tidaklah pernah aku menyesal seperti penyesalanku terhadap hari saat terbenam matahari , di mana umurkau berkurang sedangkan aku tidak menambah amalku.” Ciri-ciri Waktu 1. Cepat berlalu. Waktu itu berlalu laksana awan, ia berlari bagaikan angin baik di kala kita senang ataupun sedih. Meskipun seorang dalam hidup ini berumur panjang , sebenarnya pendek belaka selama mati merupakan akhir dari kehidupan. Ketika Nabi Nuh a.s ditanya malaikat: “Wahai Nabi yag mempunyai umur terpanjang ! bagaimana kamu dapati dunia ini?” Nabi Nuh a.s menjawab, “Dunia ini laksana rumah yang mempunyau dua pintu saya masuk dari pintu yang satu dan keluar dari pintu yang lain.” Allah menyatakan dalam surat An Nazi’at ayat 46 yang artinya : “Pada hari mereka melihat hari berbangkit itu , mereka merasa seakan-akan tidak tinggal di dunia melainkan sebentar saja di waktu sore atau pagi hari.” 2. Waktu yang Telah beralalu Tidak kembali dan tidak bisa diganti Setiap jam atau setiap kesempatan yang lewat tidak mungkin akan kembali dan tidak akan dapat digantikan. Hal ini identik dengan ucapan Hasan Al Basri sebagai berikut.: “Tidaklah fajar hari ini terbit , kecuali ia akan memanggil , “Hai anak adam , aku adalah ciptaan yang baru dan aku akan menjadi saksi atau pekerjaanmu, maka mintalah bekal kepadaku, karena aku tidak akan kembali lagi hingga hari kiamat apabila aku telah berlalu.” 3. Waktu adalah yang termahal yang dimiliki manusia Dikarenakan waktu itu berlalu dengan cepat dan tidak akan kembali maka ia adalah harta milik manusia yang paling mahal. Waktu merupakan saat dan kesempatan untuk bekerja dan merupakan modal utama bagi manusia. Waktu bukanlah semahal emsa semata atau sebagai uang seperti yang dikatakan orang Barat, namun ia lebih mahal dari pada emas, intan ataupun berlian. Waktu adalah kehidupan. Menyaia-nyiakan waktu sama dengan membunuh diri secara perlahan. Bukankah kita ini terdiri dari himpunan waktu saja, bila habi kita akan mati? Kewajiban Muslim Terhadap Waktu 1. Menjaga Manfaat Waktu Kewajiban utama tiap muslim adalah menjaga waktunya agar bisa dimanfaatkan untuk kepentingan dunia dan akhiratnya. Hasan al Basri pernah mengatakan: “aku pernah bertemu dengankaum yang perhatiannya terhadap waktu lebih besar dari pada perhatiannya terhadap harta bendanya.” Sebagian ulama mengatakan: “Waktu adalah bagikan pedang bila kamu tidk menggunakannya dengan baik maka ia akan memenggalmu.” 2. Tidak Menyia-nyiakan Waktu Para ulama Salaf sangat besar perhatiannya terhadap waktu , karena mereka faham bahwa umur yang kita nikmati dari Alla, akan dimintai pertanggungjawabannya kelak di hari kiamat. Setiap detik dan jam yang kita lewati akan ditanyakan untuk apa dihabiskan. Menyia-nyiakan waktu sama seja dengan menyia-nyiakan diri sendiri. 3. Mengisi kekosongan Rasulullah SAW bersabda: “Pergunakanlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara…, waktu luangmu sebelum datang kesibukanmu. Waktu yang kosong tidak akan berlalu begitu saja, sudah berangtentu akana terisi oleh kebaikan atau keburukan . Barangsiapa yang jiwanya tidak disibukkan dengan kebaikan dan kebenaran ia akan terisi dengan keburukan dan kebatilan. Para ulama salaf sangat membenci orang yang menganggur atau tidak bekerja untuk kehidupannya atau memperjuangkan agamanya. 4. Berlomba-lomba dalam kebaikan Setiap mukmin mengtahui nilai waktu maka aia akan senantiasa menggunakan waaktunya untuk beramal sholeh, bahkan ia selalu berlomba dalam kebaikan. Allah memerintahkan kita dengan firmanNya , yang artinya: “Berlomba-lombalah kamu kepada ampunan Rabbmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi.” ( Al Hadid 133) 5. Belajar dari Perjalanan Hari-hari lalu Setiap muslim selalu megambil pelajaran dari semua kejadian termasuk perjalanan waktu yang lampau. Dalam perjalanan waktu itu, anak kecil menjadi pemuda, orang yang muda menjadi tua, yang hidup menjadi mati dsb Allah berfirman dalam QS Ali Imron 190 yang artinya: “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang aerakal” 6. Mengatur Waktu Seorang muslim harus mengatur waktu secara baik dimulai dengan menyusun skala prioritas pekerjaan: Yang wajib, yang sunnah dan yang mubah . Yang terpenting harus didahulukan dari yang penting dst. Rasulullah SAW perenah meriwayatkan teks dari Shuhuf Nabi Ibrohim yang artinya: “Orang yang aberakal dan dapat mengendalikannya seharusnyalah memiliki empat waktu: Pertama, waktu untuk bermunajat kepada Rabbnya. Kedua, waktu untuk mengintrospeksi didi. Ketiga, waktu untuk memikirkan ciptaan Allah. Keempat, waktu untuk memenuhi kebutuhan jasmani dari minum dan makan.” (H. r. Ibnu Hibban) Di dalam membagi waktu kerja sebaiknya harus ada waktu yang terluang meskipun sedikit untuk sekedar beristirihat melepaskan lelah supaya tidak tertimpa kejenuhan atau kebosanan. Ali bin Ani Tholib r.a pernah berkata: “Berilah hatimu waktu sekedar untuk beristirahat karena hati itu kalau dipaksa menjadi buta.” 7. Bagi Tiap Waktu Ada Aktifitasnya Sendiri. Seorang yang aberiman harus mengerti bahwa waktu itu menuntut akatifitas hati, lisan dan perbuatan untuk kepentingan jiwa dan raganya. Abu Bakar dalam wasiatnya kepada Umarr mengatakan: “ Ketahuilah! Bagi Allah , ada amalan untuk siang hari yang tidak ditermia di malam hari dan ada amalan untuk malam haria yang tidak diterima bila dilakukan siang hari.” Kita tahu bahwa setiap sholat punya waktu tersendiri, puasa ada waktunya, zakat ada waktunya dan haji ada waktunya. 8. Memilih Waktu-waktu Yang Istimewa. Seorang muslim harus selalu berlomba-lomba dalam kebaikan dan mencari saat-saat yang diistimewakan Allah dan jelas kelebihannya dari waktu lainnya. Rasulullah pernah bersabda: “Sesungguhnya pada waktumu ada pemberian-pemberian dari Rabbmu , maka berusahalan untuk mendapatkannya.” Keistimewaan-keistimewaan ini datangnya dari Allah semata karena Dia dengan rahmatNya menentukan siapa yang dikehendaki dan apa yang dikehendaki. Contoh waktu-waktu istimewa: - tengah malam untuk tahajjud - waktu menjelang sahur untuk beristighfar - Bulan romadlon - Sepulu hari terakhir dari bulan Romadlon - Malam lailatul qodar dst
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 27 Mei 2011 in Uncategorized

 

Sepuluh hari pilihan Allah

Dalam kitab Duratunnashihin halaman 267 (cetakan : Toha Putera) disebutkan bahwa sepuluh hari pilihan allah itu antaralain :

1.  10 hari menjelang akhir bulan Ramadlan, karena pada malam itu dipercaya oleh banyak dari kalangan ulama mengenai Lailatul Qodar.

2.  10 hari pada awal bulan Muharram, karena pada pada tanggal sepuluhnya kita disunahkan berpuasa. Menurut Hadit, bahwa barang siapa yang puasa pada tanggal 10 Muharram (Asy Sura).

3.   10 hari pada awal bulan Dzulhijjah; beberapa kisah dan sejarah penting yang terjadi pada awal bulan Dzulhijjah :

1. Pada hari ke-1 dikabulkannya doa nabi Adam as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 1, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya.

2. Pada hari ke-2 dikeluarkannya nabi Yunus as. Dari perut ikan. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 2, maka ia seperti beribadah kepada Allah selama satu tahun dan tidak disertai dengan maksiat.

3.  Pada hari ke-3 dikabulkannya doa nabi Zakaria as. Untuk mendapatkan momongan. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 3, maka doanya akan dikabulkan.

4.  Pada hari ke-4 dilahirkannya nabi Isa as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 4, maka akan dihilangkan mara bahaya, kefakiran, dan dikumpulkan dengan malaikat pencatat amal baik.

5.   Pada hari ke-5 dilahirkannya nabi Musa as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 5, maka ia akan dibebaskan dari kemunafikan dan siksa kubur.

6.  Pada hari ke-6 dibukanya para nabi pada kebaikan, barang siapa yang berpuasa pada tanggal 6 Allah akan melihatnya dengan kasih sayang-Nya.

7.  Pada hari ke-7 ditutupnya pintu Jahanam sampai melewati tanggal 10, barang siapa yang puasa pada tanggal 7, maka akan ditutup baginya 30 pintu kesusahan dan dibuka 30 pintu kebaikan.

8.  Pada hari kedelapan (Tarwiah), barang siapa yang berpuasa pada hari ke-8, maka dia akan diberi pahala yang satupun makhluk dibumi ini tiak ada yang tahu nilai pahalanya kecuali Allah.

9. Pada hari ke-9 (Arafah), hari ketika seluruh jamaah haji berkumpul di pada arafah. Menurut Hadits “Puasa pada hari `Arafah (9 Dzulhijjah) dapat melebur (dosa-dosa) tahun yang lalu dan yang akan datang” HR. Muslim, No. 1162.

Dalam kitab Duratunnashihin halaman 267 (cetakan : Toha Putera) disebutkan bahwa sepuluh hari pilihan allah itu antaralain :

1.   10 hari menjelang akhir bulan Ramadlan, karena pada malam itu dipercaya oleh banyak dari kalangan ulama mengenai Lailatul Qodar.

2. 10 hari pada awal bulan Muharram, karena pada pada tanggal sepuluhnya kita disunahkan berpuasa. Menurut Hadit, bahwa barang siapa yang puasa pada tanggal 10 Muharram (Asy Sura).

3. 10 hari pada awal bulan Dzulhijjah; beberapa kisah dan sejarah penting yang terjadi pada awal bulan Dzulhijjah :

1. Pada hari ke-1 dikabulkannya doa nabi Adam as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 1, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya.

2. Pada hari ke-2 dikeluarkannya nabi Yunus as. Dari perut ikan. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 2, maka ia seperti beribadah kepada Allah selama satu tahun dan tidak disertai dengan maksiat.

3. Pada hari ke-3 dikabulkannya doa nabi Zakaria as. Untuk mendapatkan momongan. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 3, maka doanya akan dikabulkan.

4. Pada hari ke-4 dilahirkannya nabi Isa as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 4, maka akan dihilangkan mara bahaya, kefakiran, dan dikumpulkan dengan malaikat pencatat amal baik.

5. Pada hari ke-5 dilahirkannya nabi Musa as. Barang siapa yang berpuasa pada tanggal 5, maka ia akan dibebaskan dari kemunafikan dan siksa kubur.

6. Pada hari ke-6 dibukanya para nabi pada kebaikan, barang siapa yang berpuasa pada tanggal 6 Allah akan melihatnya dengan kasih sayang-Nya.

7. Pada hari ke-7 ditutupnya pintu Jahanam sampai melewati tanggal 10, barang siapa yang puasa pada tanggal 7, maka akan ditutup baginya 30 pintu kesusahan dan dibuka 30 pintu kebaikan.

8. Pada hari kedelapan (Tarwiah), barang siapa yang berpuasa pada hari ke-8, maka dia akan diberi pahala yang satupun makhluk dibumi ini tiak ada yang tahu nilai pahalanya kecuali Allah.

9. Pada hari ke-9 (Arafah), hari ketika seluruh jamaah haji berkumpul di pada arafah. Menurut Hadits “Puasa pada hari `Arafah (9 Dzulhijjah) dapat melebur (dosa-dosa) tahun yang lalu dan yang akan datang” HR. Muslim, No. 1162.

wallahu a’lam

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 4 Maret 2011 in Uncategorized

 

Akhi… Apa Susahnya Kau Hapus Akhwat dari Friendlist Facebookmu?

[Renungan untuk Ikhwan-Akhwat Pengguna Facebook: bagian I]

 

 

Akhi…

Bila kita sempatkan diri kita untuk membaca sejarah hidup para pendahulu kita yang shalih mulai dari masa shahabat hingga para ulama salafi, niscaya kita dapati akhlak, adab, dan ketegasan mereka yang menakjubkan. ‘Kan kita jumpai pula indahnya penjagaan diri mereka dari aib dan maksiat. Merekalah orang-orang yang paling bersegera menjauhi maksiat. Bahkan, sangat menjauh dari sarana dan sebab-sebab yang mendorong kepada perbuatan maksiat.

Bila kita membaca kehidupan anak-anak atau para remaja di masa salaf, niscaya kita dapati mereka adalah darah-darah muda yang tampak kecintaannya terhadap din, semangatnya dalam membela al-haq, dan sikap bencinya kepada perbuatan dosa. Maka, kita dapati mereka di usia muda, sudah memiliki hafalan Al-Qur’an, semangat yang besar untuk berjihad, dan kecerdasan yang menakjubkan.

Sebaliknya, sungguh sangat sedih hati ini. Tidakkah kita merasakan bahwa kaum muslimin saat ini terpuruk, terhina dan tidak berdaya di hadapan orang-orang kafir, padahal jumlah kita banyak? Lihatlah diri kita! Bandingkan diri kita dengan para pemuda di masa salaf! Akhi… saya, antum, kita semua pernah bermasiat. Namun, sampai kapan kita bermaksiat kepada-Nya?

.

Saya tidak mengharamkan antum berdakwah kepada wanita, karena Nabi pun berdakwah kepada wanita!

Saya pun tidak mengharamkan muslim atau muslimah memanfaatkan facebook, karena untuk mengharamkan sesuatu membutuhkan dalil.

Siapa yang melarangmu mendakwahi mereka akhi…?

Bahkan, dulu kumasih berprasangka baik padamu bahwa kau ‘kan dakwahi teman-teman lamamu, termasuk para wanita itu…

Namun, yang terjadi adalah sebagaimana yang kau tahu sendiri…

Tak perlu kutulis…

Karena kau pasti tahu sendiri…

.

Catat! Tak kubuka friendlist FB-mu karena aku tak mencari-cari aibmu…

Namun, tidakkah kau sadar bahwa FB itu sangat-sangat terbuka?

Hingga dirimu sendiri yang tak sadari…

Bahwa tingkah lakumu pada para akhwat itu,

Dapat dilihat kawan-kawanmu yang lain, termasuk diriku…

Yang inilah sebab yang mendorongku menorehkan pena dalam lembaran-lembaran ini…

Duh….

Betapa sering Allah menutupi aib seorang hamba…

Namun dirinyalah sendiri yang membongkar aibnya…

.

Ya Allah…

Kuadukan kesedihan hatiku ini hanya kepadaMu…

Hanya kepadaMulah kuserahkan hatiku…

Mudah-mudahan Kau mendengar doaku…

Dan Kau maafkan kesalahan kawan-kawanku itu…

Di samping ku terus berhadap agar Kau pun maafkan diriku…

.

Akhi…

Pernahkah kau baca firman Allah yang menyinggung “mata yang berkhianat”?

Baiklah, kita periksa kembali. Allah berfirman dalam surat Al-Mukmin: 19

يعلم خاينة الأعين

“Dia mengetahui (pandangan) mata yang berkhianat

Nah, apakah yang dimaksud dengan mata yang berkhianat itu? Akhi, sesungguhnya Al-Qur’an itu turun di masa para shahabat. Shahabat Nabilah yang paling mengerti makna Al-Qur’an karena mereka hidup bersama Nabi, langsung mendapat bimbingan dan pengarahan Nabi. Maka, kini kan kubawakan tafsir Ibnu Abbas, sebagai hadiahku untukmu.

Akhi ingat kan siapa Ibnu Abbas? Na’am! Dia adalah ahli tafsir dari kalangan shahabat Nabi. Kudapatkan tafsir ini dari Abul Faraj Al-Jauzy (Ibnul Jauzy), dalam kitab beliau,ذم الهوى. Ibnu Abbas berkata

الرجل يكون في القوم فتمر بهم المرأة فيريهم أنه يغض بصره عنها فإن رأى منهم غفلة نظر إليها فإن خاف أن يفطنوا إليه غض بصره وقد اطلع الله عز وجل من قلبه أنه يود أنه نظر إلى عورتها

“Seseorang berada di tengah banyak orang lalu seorang wanita melintasi mereka. Maka, ia memperlihatkan kepada kawan-kawannya bahwa IA MENAHAN PANDANGANNYA DARIWANITA TERSEBUT. Jika ia melihat mereka lengah, ia pandangi wanita tersebut. Dan jika iakhawatir kawan-kawannya memergokinya, ia menahan pandangannya. Padahal, Allah ‘azza wa jalla mengetahui isi hatinya bahwa ia ingin melihat aurat wanita tersebut .”

.

Camkan itu akhi…!

Kita sudah lama mengenal Islam…

Kita sudah lama ngaji…

seseorang yang sudah lama ngApakah aji pantas seperti itu?

Inginkah akhi dikenal manusia sebagai pemuda yang shalih…

Yang senantisa menundukkan pandangan di alam nyata…

Namun kau berkhianat dengan matamu…

Kau tipu kawan-kawanmu yang berprasangka baik kepadamu…

Tidakkah ‘kau malu kepada Allah…

Yang melihatmu di kala tiada orang lain di sisimu selain laptopmu, komputer, atau HP-mu?

Yang dengan laptopmu kau bisa pandangi wanita sesuka hatimu…?

Yang komputermu  kau bisa sapai mereka sepuasmu..?

Yang HP-mu kau bisa berbincang-bincang dengan mereka sekehendakmu…?

.

Akhi…

Janganlah ‘kau marah padaku…

Marahlah pada Ibnu Abbas jika kau mau…

Karena dialah yang menjelaskan arti mata khianat kepadaku…

.

 

Akhi…

Jika kau malu bermaksiat di hadapan kawan-kawanmu, apalagi di hadapan para wanita itu…

Ketahuilah bahwa

قلة حيائك ممن على اليمين وعلى الشمال وأنت على الذنب أعظم من الذنب

Sedikitnya rasa malumu terhadap siapa yang berada di sebelah kanan dan sebelah kirimu, saat kamu melakukan dosa, itu lebih besar daripada dosa itu sendiri!”

Eits… sebentar akhi, jangan marah dulu. Itu di atas bukan ucapan saya, tetapi ucapan Ibnu Abbas! Silakan lihat di ذم الهوى halaman 181.

.

Akhi…

Apakah engkau masih sempat-sempanya tertawa, melempar senyum pada akhwat itu, meski sebatas:

simbol ^__^

atau kata-kata: xii…xiii..xii..,

atau: hiks..hiks…hiks…,

atau: hiii..hi..hi..,

atau: ha..ha..ha…,

atau: so sweet ukhti…,

 

atau sejenisnya yang kau tulis di wall-wall atau ruang komentar Facebook para akhwat itu!

Maka, Ketahuilah bahwa

وضحكك وأنت لا تدري ما الله صانع بك أعظم من الذنب

Tertawa saat kamu tidak tahu apa yang akan Allah perbuat terhadapmu, ITU LEBIH BESARDARIPADA DOSA ITU SENDIRI!”

dan juga

وفرحك بالذنب إذا ظفرت به أعظم من الذنب

Kegembiraanmu dengan dosa ketika kamu melakukannya, ITU LEBIH BESAR DARIPADADOSA ITU SENDIRI”

Afwan akhi jika antum mulai emosi (semoga tidak). Jangan lihat saya karena dua kalimat di atas bukan ucapan saya, tetapi ucapan Ibnu Abbas pula, afwan.

.

Akhi…

Kalau antum masih bermudah-mudahan dalam berfacebook ria dengan para wanita itu,

Ketahuilah bahwa antum adalah pengecut!

Karena kalau kau berani, kau kan temui ayahnya dan kau pinang dirinya…

Kalaupun hartamu tidak mendorongmu untuk itu…

Kau tetap pengecut karena kau hanya “tunjukkan perhatian”…

Sementara kau tidak berani “maju melangkah”…

Jika kau mampu tahan pandanganmu dari “bunga-bunga” facebook itu, barulah kau ini seorang pemberani!

Sabar dulu akhi, jangan marah dulu. Siapa saya? Saya ini masih sama-sama belajar seperti antum, atau malah saya masih tergolong anak “baru ngaji”. Namun, mohon jikalau akhi menolak ucapan saya, perhatikanlah untaian kata yang dikutip Ibnul Jauzi di bawah ini..

ليس الشجاع الذي يحمي مطيته … يوم النزال ونار الحرب تشتعل

لكن فتى غض طرفا أو ثنى بصرا … عن الحرام فذاك الفارس البطل

Pemberani bukanlah orang yang melindungi tunggangannya

Pada saat peperangan, ketika api berkobar

Akan tetapi, pemuda yang menahan padangannya dari yang diharamkan

Itulah prajurit yang ksatria!

 

Akhi…

Sekali lagi, kalau kau tersinggung dengan ucapanku. Mohon janganlah kau lihat siapa saya, kawanmu ini. Saya tidak ada apa-apanya. Namun, sekali lagi, kumohon lihatlah siapa orang yang perkataannya kuhadirkan padamu. Salaf memberi nasehat kepada kita dengan untaian katanya di bawah ini:

فتفهم يا أخي ما أوصيك به إنما بصرك نعمة من الله عليك فلا تعصه بنعمه وعامله بغضه عن الحرام تربح واحذر أن تكون العقوبة سلب تلك النعمة وكل زمن الجهاد في الغض لخطة فإن فعلت نلت الخير الجزيل وسلمت من الشر الطويل

“Pahamilah wahai saudaraku apa yang aku pesankan kepadamu…

Penglihatanmu tidak lain adalah nikmat dari Allah atasmu…

Janganlah mendurhakai-Nya dengan menggunakan nikmat-Nya….

Perlakukanlah penglihatan tersebut dengan menahannya dari yang haram,

Maka kamu beruntung.

Jangan sampai engkau mendapat sangsi berupa hilangnya kenikmatan itu.

Waktu berjihad untuk menahan pandangan adalah sejenak.

Jika kau melakukannya, kau ‘kan dapatkan kebaikan yang banyak,

dan selamat dari keburukan yang panjang.”

[lihat ذم الهوى , karya أبو الفرج عبد الرحمن بن أبي الحسن الجوزي, hal. 143 ]

Akhi…

Sekali lagi, demi Allah, saya tidak melarangmu untuk berdakwah, termasuk dakwah kepada wanita. Sudah kuterangkan di atas bahwa Nabi pun berdakwah kepada wanita.

Namun, wahai akhi…

Antum memiliki kewajiban yang besar sebelum antum berdakwah, yaitu ilmu! Sudahkah kita berdakwah dengan ilmu? Akhi ini kutujukan pula untuk diriku: Manakah waktu yang lebih banyak kita habiskan?Mendakwahi wanita itu, atau waktu kita dalam mengikuti majelis ilmu? Silakan kita jawab sendiri.

.

Akhi…

Laki-laki memang tidak dilarang bahkan bisa diwajibkan mendakwahi wanita, sebagaimana yang Nabi dan para shahabat lakukan…

Namun, mendakwahi mereka tidak harus lewat facebook kan? Antum bisa membuat blog/webiste yang dari situ antum bisa menulis risalah. Antum bahkan bisa berbicara di alam nyata jika diperlukan, selama tidak ada khalwat. Namun, tidakkah kita ingat bahwa para shahabat menimba ilmu dari istri Nabi tidak berhadapan langsung, tetapi di balik tabir?

Jika ingin berdakwah, antum bisa menukilkan artikel bermanfaat, lalau kau cantumkan di facebookmu.. Antum juga bisa membuat page, atau grup yang dengannya kau bisa kirimkan artikel kepada kaum muslimin atau muslimah sehingga bisa membaca nasehatmu. Itu saja! Lalu kau log-out dari FB. Selesai kan? TANPA KITA HARUS MELIHAT-LIHAT LAWAN JENIS dan berbincang-bincang dengannya.

Akhi… di saat antum akan mendakwahi wanita, di saat itu pula antum harus menjaga diri antum untuk jauh.. menjauh sejauh-jauhnya dari pintu fitnah!

Tidak ingatkah akhi bahwa para shahabat ketika ingin menimba ilmu kepada para istri nabi, mereka lakukan di balik tabirDi balik tabir akhi…! Bukan melihat wajah-wajah wanita yang kau add di facebookmu itu!

.

 

Akhi…

Jangan kau anggap ini kaku. Kalau akhi tidak percaya. Silakan periksa sendiri. Demi Allah, silakan periksa sendiri para akhwat teman-teman lama antum ketika di SLTP / SMU dulu, termasuk di kampusmu  yang kau add di FB-mu.

Berapa di antara mereka yang menerima nasehatmu dalam praktik yang nyata?

Hingga para akhwat tersebut memakai hijabnya…

Menutupi wajahnya dari pandanganmu…

Meninggalkan maksiat-maksiat karena menrima nasehatmu..

Atau akhwat-akhwat itu hanya katakan,

“Subhanallah akhi…,

bagus sekali nasehatnya….,

izin share ya….

Saya di-tag dong…

Kok ana tidak di-tag akhi…?

Makasih ya bang telah di-tag…

Jangan bosan-bosan nasehatin ana…”

Bah! Jangan terburu-buru kau biarkan hatimu berbunga-bunga dengan kata-kata di atas akhi, karena

و خلق الإنسان ضعيفا

“Manusia itu diciptakan dalam keadaan lemah”

(Q.S. An-Nisa’: 28)

maka ingatlah bahwa jika akhwat itu bisa berkata-kata lembut kepadamu, padahal dia bukan istrimu, tentu dia pun akan bersikap demikian pada laki-laki lain, selain dirimu!

أفق يا فؤادي من غرامك واستمع … مقالة محزون عليك شفيق

علقت فتاة قلبها متعلق … بغيرك فاستوثقت غير وثيق

Sadarlah wahai hati dari kasmaranmu, dan dengarkan!

Ucapan kesedihan dan kasihan kepadamu…

Kamu terpikat dengan gadis yang hatinya terpikat dengan selainmu!

.

 

Akhi….

Sebelum kau terpukau dengan gaya bahasa para akhwat itu, ingatlah bahwa  Nabi memberikan peringatan kepada kita

ما تركت بعدي فتنة أضر على الرجال من النساء

”Aku tidak meninggalkan sepeninggalku suatu fitnah yang lebih berbahaya bagi kaum laki-laki ketimbang wanita”

[ H.R Bukhari dan Muslim ]

.

Akhi…

Apakah kau tidak merasakan kesedihan sebagaimana yang kurasakan? Akhi… Bagaimana mata ini tidak mengalir di saat kita baca pesan istri Nabi, Aisyah, berkata,

لو أن رسول الله صلى الله عليه وسلم رأى ما أحدث النساء اليوم لنهاهن عن الخروج أو حرم عليهن الخروج

“Seandainya Rasulullah melihat apa yang diperbuat kaum wanita pada hari ini, niscaya beliau melarang mereka keluar rumah atau mengharamkan mereka keluar rumah

[lihat beserta sanadnya di  ذم الهوى , karya أبو الفرج عبد الرحمن بن أبي الحسن الجوزي, hal. 154][1]

Ya.. Allah, ‘afallahu ‘anhunna

.

Akhi… Kapan Aisyah (radhiyallahu ‘anha) mengatakan demikian? Kapan…? Kapan…? Lebih dari seribu tahun yang lalu, akhi, di saat Islam masih di puncak kejayaannya, di saat para shahabat yang menerima langsung pengajaran nabi masih hidup.

.

Duhai Ibunda, Aisyah….

Kau katakan demikian…

di kala Nabi belum lama wafat meninggalkan dirimu…

di kala para shahabat terbaik masih hidup di antaramu..

Kau katakan demikian…

di kala para wanita masih tutupi dirinya dengan hijab kemuliaan

Aku tahu tak tahu apa yang ‘kan kau katakan…

Jika kau hidup di masa kami…

Di saat kami tenggelam dalam kotornya dunia…

Di saat manusia menghiasi dirinya dengan tipisnya rasa malu…

Di saat kaum wanita ceburkan dirinya dalam alam tabu…

.

Maka, demikian pula Engkau wahai saudariku muslimah! Jikalau tulisan ini sampai kepadamu, mengapa tidak kau katakan kepada kami, para laki-laki, suatu ucapan yang kami justru bangga mendengarnya jika kau ucapkan:

إليك عني! إليك عني! … فلست منك و لست مني

Menjauhlah kau dariku…! Menjauhlah kau dariku…!

Karna aku bukan milikmu…

Dan kau pun bukan bagian dari ku…

Ya ukhti…

Mengapa mau add, atau kau terima permintaan pertemanan facebook dengan para laki-laki, sementara ia bukan milikmu?

Belumkah kau ketahui tahu bahwa

إن الرجال الناظرين إلى النساء

مثل السباع تطوف باللحمان

إن لم تصن تلك اللحوم أسودها

أكلت بلا عوض و لا أثمان

Laki-laki ketika melihat wanita…

Seperti bintang buas ketika melihat daging…

Jika daging-daging itu tidak disimpan dengan rapi…

Ia ‘kan dibabat tanpa konpensasi apapun dan tanpa harga…

.

Ya ukhti…

Belumkah sampai kepadamu pesan Nabi kita?

يا معشر النساء تصدقن وأكثرن الاستغفار فإني رأيتكن أكثر أهل النار

Wahai kaum wanita, bersedekahlah kalian dan perbanyaklah istighfar! Sesungguhnya aku melihat kalian sebagai penghuni mayoritas di neraka.

(H.R. Muslim: 132)

Wahai ukhti…

Tidakkah kau ingat bahwa kau pun diperintah untuk menahan pandanganmu?

وقل للمؤمنات يغضضن من أبصارهن ويحفظن فروجهن ولا يبدين زينتهن إلا ما ظهر منها وليضربن بخمرهن على جيوبهن

“Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka! Dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka! Dan hendaklah merekamenutupkan kain kudung ke dada mereka!”

(Q.S. An-Nuur: 31)

—bersambung—

Ahad, 14/11/1430 – 1 November 2009

Ba’da shuhuh yang cerah di Masjid Al-‘Ashri,

Menjelang dimulainya kajian kitab Al-Irsyad ila Shahihil I’tiqad

.

CATATAN KAKI:

 

[1] Terdapat riwayat dari Aisyah yang mirip dengan atsar di atas, yaitu dalam shahih Muslim(cetakan دار إحياء التراث العربي – بيروت Juz I, hal. 445, hadits nomor 144):

 

عن عمرة بنت عبدالرحمن أنها سمعت عائشة زوج النبي صلى الله عليه وسلم تقول

: لو أن رسول الله صلى الله عليه وسلم رأى ما أحدث النساء لمنعهن المسجد كما منعت نساء بني إسرائيل قال فقلت لعمرة أنساء بني إسرائيل منعن المسجد ؟ قالت نعم

lihat pula lafadz ini dalam :

  1. Musnad Ahmad bin Hambal (cetakan مؤسسة قرطبة – القاهرة ) Juz VI, hal. 193, hadits nomor 25.651
  2. Musnad Ishaq bin Rahwiyah (cetakan  مكتبة الإيمان – المدينة المنورة), Juz II, hal. 148, hadits nomor 639; dan Juz II, hal. 426, hadits nomor 897.

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 28 Februari 2011 in Uncategorized

 

HUKUM PENYINGKATAN DENGAN KATA “ASW.”, “ASS. WR. WB”, “SWT”, “SAW”


Hukum Penyingkatan dengan kata ASS, WR.WB, SWT, SAW

 

Fatwa Larangan Penyingkatan Salam dan Shalawat

Banyak orang yang menulis salam dengan menyingkatnya, seperti dalam Bahasa Arab mereka menyingkatnya dengan wrwb. Dalam bahasa Inggris mereka menyingkatnya dengan “ws wr wb” (dan dalam bahasa Indonesia sering dengan “ass wr wb” – pent). Apa hukum masalah ini?

 

 

Jawab:

Tidak boleh untuk menyingkat salam secara umum dalam tulisan, sebagaimana tidak boleh pula meningkat shalawat dan salam atas Nabi kita shallallahu ‘alaihi wasallam. Tidak boleh pula menyingkat yang selain ini dalam pembicaraan.

 

Diterjemahkan dari www.bakkah.net

 

Fatwa Lajnah Ad-Daimah (Dewan Fatwa Kerajaan Saudi Arabia)

 

Soal:

Bolehkah menulis huruf SAW yang maksudnya shalawat (ucapan shallallahu ‘alaihi wasallam). Dan apa alasannya?

 

 

Jawab:

Yang disunnahkan adalah menulisnya secara lengkap –shallallahu ‘alaihi wasallam- karena ini merupakan doa. Doa adalah bentuk ibadah, begitu juga mengucapkan kalimat shalawat ini.

 

Penyingkatan terhadap shalawat dengan menggunakan huruf shad atau penyingkatan Salam dan Shalawat (seperti SAW, penyingkatan dalam Bahasa Indonesia -pent) tidaklah termasuk doa dan bukanlah ibadah, baik ini diucapkan maupun ditulis. Dan juga karena penyingkatan yang demikian tidaklah pernah dilakukan oleh tiga generasi awal Islam yang keutamaannya dipersaksikan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

 

Wabillahit taufiq, dan semoga shalawat dan salam tercurah kepada Nabi kita Muhammad, keluarga serta para sahabat beliau.

 

Dewan Tetap untuk Penelitian Islam dan Fatwa

 

Ketua: Syaikh ‘Abdul ‘Aziz Ibn Abdullaah Ibn Baaz;

Anggota: Syaikh ‘Abdur-Razzaaq ‘Afifi;

Anggota: Syaikh ‘Abdullaah Ibn Ghudayyaan;

Anggota: Syaikh ‘Abdullaah Ibn Qu’ood

(Fataawa al-Lajnah ad-Daa.imah lil-Buhooth al-’Ilmiyyah wal-Iftaa., – Volume 12, Halaman 208, Pertanyaan ke-3 dariFatwa No.5069)

 

Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz

 

Apa keutamaan bershalawat untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam? Bolehkah kita menyingkat ucapan shalawat tersebut dalam penulisan, misalnya kita tulis Muhammad SAW dengan maksud singkatan dari salallahu ‘alaihi wassalam ?

 

 

Jawab:

Samahatusy Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz menjawab:

“Mengucapkan shalawat untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam merupakan perkara yang disyariatkan. Di dalamnya terdapat faedah yang banyak. Di antaranya menjalankan perintah Allah, menyepakati Allah Subhanallahu Wa ta’ala dan para malaikat-Nya yang juga bershalawat untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, Allah berfirman:

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah untuk Nabi dan ucapkanlah salam kepadanya.” (Al-Ahzab: 56)

 

Faedah lainnya adalah melipat gandakan pahala orang yang bershalawat tersebut, adanya harapan doanya terkabul, dan bershalawat merupakan sebab diperolehnya berkah dan langgengnya kecintaan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam. Sebagaimana bershalawat menjadi sebab seorang hamba beroleh hidayah dan hidup hatinya. Semakin banyak seseorang bershalawat kepada beliau shallallahu ‘alaihi wasallam dan mengingat beliu, akan semakin kental pula kecintaan kepada beliau di dalam hati. Sehingga tidak tersisa di hatinya penentangan terhadap sesuatu pun dari perintahnya dan tidak pula keraguan terhadap apa yang beliau sampaikan.

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri telah memberikan anjuran untuk mengucapkan shalawat atas beliau dalam beberapa hadits. Di antaranya hadits yang diriwayatkan Al-Imam Muslim dalam Shahih-nya dari Abu Hurairah Radhiallahuanhu, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Siapa yang bershalawat untukku satu kali maka Allah akan bershalawat untuknya sepuluh kali.”

 

Dari hadits Abu Hurairah radhiallahu anhu juga, disebutkan bahwa Rasululah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Janganlah kalian menjadikan rumah-rumah kalian seperti kuburan (Dengan tidak dikerjakan shalat sunnah di dalamnya, demikian pula Al-Qur’an tidak dibaca di dalamnya. (-pent.)) dan jangan kalian jadikan kuburanku sebagai id (tempat kumpul-kumpul -pent). Bershalawatlah untukku karena shalawat kalian sampai kepadaku di mana pun kalian berada.” [Diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad dan Abu Dawud, dishahihkan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Abi Dawud]

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah pula bersabda:

“Terhinalah seorang yang aku (namaku) disebut disisinya namun ia tidak mau bershalawat untukku.” [HR. At-Tirmidzi, kata Asy-Syaikh Muqbil dalam Ash-Shahihul Musnad Mimma Laisa fish Shahihain, “Hadits hasan gharib.”]

 

Bershalawat untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam disyariatkan dalam tasyahhud shalat, dalam khutbah, saat berdoa serta beristighfar. Demikian pula setelah adzan, ketika keluar serta masuk masjid, ketika mendengar nama beliau disebut, dan sebagainya.

 

Perkaranya lebih ditekankan ketika menulis nama beliau dalam kitab, karya tulis, risalah, makalah, atau yang semisalnya berdasarkan dalil yang telah lewat. Ucapan shalawat ini disyariatkan untuk ditulis secara lengkap/sempurna dalam rangka menjalankan perintah Allah Aza Wajallah kepada kita dan agar pembaca mengingat untuk bershalawat ketika melewati tulisan shalawat tersebut. Tidak sepantasnya lafazh shalawat tersebut ditulis dengan singkatan misalnya shad atau slm ataupun singkatan-singkatan yang serupa dengannya, yang terkadang digunakan oleh sebagian penulis dan penyusun. Hal ini jelas menyelisihi perintah Allah Aza Wajallah dalam firman-Nya:

“… bershalawatlah untuk Nabi dan ucapkanlah salam kepadanya.”

 

Dan juga dengan menyingkat tulisan shalawat tidak akan sempurna maksudnya serta tidak diperoleh keutamaan sebagaimana bila menuliskannya secara sempurna. Terkadang pembaca tidak perhatian dengan singkatan tersebut atau tidak paham maksudnya.

 

Menyingkat lafazh shalawat ini dibenci oleh para ulama dan mereka memberikan peringatan akan hal ini.

 

Ibnu Shalah

Ibnu Shalah dalam kitabnya ‘Ulumul Hadits yang lebih dikenal dengan Muqqadimah Ibnish Shalah mengatakan, “(Seorang yang belajar hadits ataupun ahlul hadits) hendaknya memerhatikan penulisan shalawat dan salam untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bila melewatinya. Janganlah ia bosan menulisnya secara lengkap ketika berulang menyebut Rasulullah.”

 

Ibnu Shalah juga berkata, “Hendaklah ia menjauhi dua kekurangan dalam penyebutan shalawat tersebut:

Pertama, ia menuliskan lafazh shalawat dengan kurang, hanya meringkasnya dalam dua huruf atau semisalnya.

Kedua, ia menuliskannya dengan makna yang kurang, misalnya ia tidak menuliskan wassalam

 

Al-‘Allamah As-Sakhawi

Al-‘Allamah As-Sakhawi dalam kitabnya Fathul Mughits Syarhu Alfiyatil Hadits lil ‘Iraqi, menyatakan, “Jauhilah wahai penulis, menuliskan shalawat dengan singkatan, dengan engkau menyingkatnya menjadi dua huruf dan semisalnya, sehingga bentuknya kurang. Sebagaimana hal ini dilakukan oleh orang jahil dari kalangan ajam (non Arab) secara umum dan penuntut ilmu yang awam. Mereka singkat lafazh shalawat dengan saw dan shad, Karena penulisannya kurang, berarti pahalanya pun kurang, berbeda dengan orang yang menuliskannya secara lengkap.

 

As-Suyuthi

As-Suyuthi berkata dalam kitabnya Tadribur Rawi fi Syarhi Taqrib An-Nawawi, mengatakan, “Dibenci menyingkat shalawat dan salam dalam penulisan, baik dengan satu atau dua huruf seperti menulisnya dengan slm3, bahkan semestinya ditulis secara lengkap.”

 

Inilah wasiat saya kepada setiap muslim dan pembaca juga penulis, agar mereka mencari yang utama atau afdhal, mencari yang di dalamnya ada tambahan pahala dan ganjaran, serta menjauhi perkara yang dapat membatalkan atau menguranginya.”

 

(Diringkas dari fatwa Asy-Syaikh Ibn Baz yang dimuat dalam Majmu’ Fatawa wa Maqalat Mutanawwi’ah, 2/396-399)

Sumber: Majalah Asy Syari’ah, Vol. III/No. 36/1428 H/2007, Kategori Fatawa Al-Mar’ah Al-Muslimah, Hal. 89-91.

 

 

Sumber:

http://bakkah.net/interactive/q&a/aawa004.htm

http://bakkah.net/articles/SAWS.htm

http://fatwa-online.com/fataawa/miscellaneous/enjoiningthegood/0020919.htm

 

 

Kesimpulan:

Kita tidak boleh menyingkat salam dengan cara apapun, misalnya “assalaamu’alaykum wr.Wb.”, menyingkat sholawat seperti SAW atau menyingkat lafadz dengan SWT. Alasannya seperti yang telah dijelaskan oleh ulama-ulama diatas karena didalamnya ada bentuk do’a dan pengagungan kepada Allah yang telah disyari’atkan, Misal ada orang menyingkat “Allah SWT” berarti dia telah menyelisihi bentuk pengagungan yang telah di syari’atkan, hendaknya dia menulis “Allah Subhanallahu wa ta’ala”. Ada juga yang menuliskan ALLAH dengan huruf “4JJ1″, tidak boleh kita menulis seperti ini karena “4JJ1″ telah diselewengkan maknanya menjadi “For Judas Jesus Isa Al-Masih”. Maha suci Allah dari ucapan seperti ini.

 

 

Firman Allah subhannallahuwa ta’ala (yang artinya):

“Dan apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu.” (An Nisaa’: 86).

 

Berikut ucapan salam dan keutamaannya yg telah dicontohkan oleh

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam:

“Telah datang seorang lelaki kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wassalam dan berkata, ‘Assalamualaikum’. Maka Rasulullah menjawab salam kemudian dia duduk. Maka Rasulullah berkata sepuluh pahala kemudian datang yang lain memberi salam dengan berkata ‘Assalamualaikum warahmatullah’, lalu Rasulullah menjawab salam tadi, dan berkata dua puluh pahala. Kemudian datang yang ketiga terus berkata ‘Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh’. Rasulullah pun menjawab salam tadi dan terus duduk, maka Rasulullah berkata tiga puluh pahala. (Hadits Hasan :Riwayat Abu Daud Tarmizi)

 

 

Semoga bermanfaat, Wallahu Ta’ala a’lam bissowab

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 28 Februari 2011 in Uncategorized