RSS

Amal-amal Yang Terlaknat

28 Okt

الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ لله وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالاَهُ، أَمَّا بَعْدُ

Pengertian Laknat

Secara bahasa, laknat bermakna “jauh dan tersingkir dari kebaikan.”, atau “tersingkir dan jauh dari Allah ‘azza wa jalla “. Maka orang-orang yang dilaknat oleh Allah ‘azza wa jalla akan tersingkir dan jauh dari rahmat-Nya dan dia berhak mendapatkan azab (siksa) Allah‘azza wa jalla .

Amal-amal yang dilaknat oleh Allah ‘azza wa jalla atau Rasul-Nya termasuk dosa besar. Di antara amalan tersebut termasuk dalam uraian berikut ini:

1.Allah‘azza wa jalla melaknat orang-orang yang melaknat kedua  orang tuanya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

لَـعَنَ اللَّـهُ مَنْ لَـعَنَ وَالِـدَيْـهِ, وَلَـعَنَ اللَّـهُ مَـنْ ذَبَـحَ لِـغَـيْرِ اللَّـهِ, وَلَـعَنَ اللَّـهُ مـَنْ آوىَ مُحـْدِثـًا, وَلَـعَنَ اللَّـهُ مَـنْ غَـيَّـرَ مـَنَارَ اْلأَرْضِ

“Allah melaknat orang-orang yang melaknat kedua orang tuanya, Allah melaknat orang yang menyembelih untuk selain Allah, Allah melaknat orang yang melindungi pelaku bid’ah dan Allah melaknat orang yang merubah tanda-tanda bumi”.[HR. Muslim, An-Nasai, Ahmad dan selainnya]

Hadits ini mencakup orang-orang  yang mencela orang tuanya secara langsung atau melakukan hal-hal yang menyebabkan orang tuanya dicela.

Di dalam hadits riwayat Al-Imam Bukhari rahimahullah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang artinya: “Sesungguhnya dosa yang termasuk dosa yang paling besar adalah seorang melaknat kedua orang tuanya” Seorang shohabat bertanya wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bagaimana seorang melaknat kedua orang tuanya? Maka beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Seseorang yang mencela ayah orang lain lalu orang-orang tersebut balas mencela ayahnya dan  mencela ibu orang lain lalu orang tersebut balas mencela ibunya”.

2.Allah subhanahu wata’ala melaknat orang-orang yang menyembelih untuk selain Allah

Menyembelih untuk selain Allah mencakup menyembelih untuk berhala atau untuk para nabi atau menyembelih di sisi kuburan para nabi atau kuburan-kuburan tertentu, atau menyembelih untuk ka’bah atau untuk Syaikh Badawi, atau untuk Syaikh Abdul Qodir Jailani dan sebagainya. Sesembelihan semacam ini tidak halal sama saja apakah yang menyembelih seorang muslim atau orang kafir.

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam Al-Qur’an Surah Al-Maidah ayat 3:

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالْدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا  أُهِلَّ لِغَيْرِ اللّهِ

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah”.

3.Allah subhanahu wata’ala melaknat orang-orang yang melindungi pelaku   bid’ah

Maksud  dari melindungi pelaku bid’ah (yang membuat syariat/perkara baru dalam urusan agama dengan maksud untuk beribadah kepada Allah subhanahu wata’ala -pent.) adalah bergabung dengannya serta ridho (rela) dan bersabar atas kebid’ahannya. Jika seseorang ridho kepada bid’ah dan mengakui pelakunya serta tidak mengingkari maka sungguh dia termasuk orang-orang yang melindungi pelaku bid’ah.

4.Allah subhanahu wata’ala melaknat orang-orang yang mengubah tanda-tanda bumi

Merubah tanda-tanda atau batasan-batasan di bumi maksudnya adalah memajukan atau memundurkan (menggesernya). Dan zohir hadits (sebagaimana tercantum di awal pembahasan –pent) menunjukkan bahwa makna merubah tanda-tanda di bumi adalah seorang memasukkan milik orang lain kedalam miliknya sehingga ia mengambil milik orang lain secara zholim.

Makna ini dikatakan oleh sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang artinya: “Barang siapa yang mengambil secara zholim sejengkal dari bumi (tanah orang lain –pent) maka kelak akan dipikulkan atasnya 7 lapis bumi.” [HR. Muslim  rahimahullah dari ‘Aisyahradhiyallahu ‘anha ]

5.Allah subhanahu wata’ala melaknat orang-orang yang memakan riba, orang yang memberi makan riba, dua orang saksinya dan orang yang mencatat transaksi riba

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

لَعَـنَ اللَّـهَ آكِلِ الرِّباَ وَمُؤْكِلَـهُ وَشَـاهِدَيْـهِ وَكَاتِبَـهُ. وَقَـالَ : هُمْ فِيْـهِ سَوَاءَ .

“Allah melaknat orang yang makan riba, memberi makan riba, dua orang saksinya dan orang yang mencatatnya. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda mereka semua sama di dalamnya”. [HR. Muslim dan selainnya dari Jabir radhiyallahu ‘anhu]

Riba secara bahasa bermakna “tambahan”, sedang menurut syariat Islam, riba adalah “tambahan dari pokok harta tanpa adanya ikatan jual beli”. Riba juga dapat didefinisikan dengan “setiap pinjaman yang menyeret kepada manfaat (imbalan)”.

Orang yang makan riba adalah “orang yang mengambil riba sekalipun tidak memakannya”. Dalam hadits secara khusus disebut lafadz “memakan” karena memakan merupakan bentuk mengambil manfaat yang paling besar. Adapun orang yang memberi makan riba sekalipun riba tersebut tidak dimakan oleh orang yang mengambilnya.

Imam Al-Khoththobiy rahimahullah berkata “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam hadits tersebut menyamakan antara orang yang memakan riba dan orang yang memberi makan denga riba karena memakan riba tidak terwujud kecuali dengan adanya kerjasama dan tolong menolong antara orang yang mamakan riba dengan orang yang memberi makan, maka keduanya berserikat (bersekutu/bekerjasama) di dalam dosa sebagaimana keduanya berserikat di dalam perbutan riba”.

Adapun tentang pencatat riba dan saksinya, Imam An- Nawawi rahimahullah berkata “dalam hadits yang terkandung penjelasan tentang haromnya mencatat dan mempersaksikan orang yang melakukan transaksi riba, juga mengandung penjelasan haromnya menolong kebatilan”.

6.Allah subhanahu wata’ala melaknat pencuri

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

لَعَـنَ اللَّـهُ السَّـارِقَ يَـسْـرُقُ الْبـَيْضَـةَ فَـتُـقْـطَعُ يَـدَهُ وَيَـسْـرُقُ الْـحُـبْـلَ فَـتَـقْـطَعُ يَـدَهُ

“Allah melaknat seorang pencuri yang mencuri sebutir telur lalu tangannya dipotong, dan seutas tali lalu tangannya dipotong”.[Muttafaqun‘alaih dari Abu Hurairah ]

Hadits ini mengandung celaan mencuri harta sedikit ataupun banyak. Seolah-olah hadits tersebut munyatakan bahwasannya seorang pencuri yang mencuri sesuatu yang jumlahnya sedikit dan tidak berharga seperti sebutir telur atau seutas tali, jika ia terus menerus melakukannya maka berikutnya ia akan mencuri sesuatu yang lebih berharga hingga mencapai kadar (ukuran/perhitungan) yang menyebabkan ia berhak dihukumi potong tangan, maka tangannyapun dipotong.

7.Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat  orang yang menyogok dan yang disogok

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr  radhiyallahu ‘anhma, ia berkata:

لَـعَـنَ رَسُـوْلُ اللَّــهِ الـرَّاشِـيَ وَالْـمُـرْ تَشِـيَ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat orang yang menyogok dan orang yang disogok.” [Hadits Shohih Riwayat Abu Daud, At Tirmidzi, Ibnu Maja dan Ahmad]

Ar-Rosyi” (orang yang menyogok) adalah orang yang memberikan suap/sogokan (risywah), dan “Al-Murtasyi” (orang yang disogok) adalah orang menerima suap. Sedang “Ar-Risywah” (suap/sogokan) adalah harta yang diberikan untuk membatalkan yang haq atau untuk membenarkan yang bathil. Adapun jika seseorang memberi harta untuk mencapai kebenaran atau untuk memperoleh haknya atau untuk menolak kezholiman dari dirinya dan tidak ada jalan untuk mencapai kebenaran atau menolak kezholiman kecuali dengan memberi harta, serta tidak ada orang yang bisa membantu menegakkan keadilan atas dirinya, maka jika ia memberi harta pada keadaan demikian, ia tidak termasuk dalam golongan orang yang dilaknat. Wallahu a’lam.

8.Allah subhanahu wata’ala melaknat hamba-hamba dirham dan dinar

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berasabda yang artinya:

“Terlaknatlah hamba dinar, terlaknatlah hamba dirham.” [H.R. At-Tirmidzi, sanadnya hasan].

Dalam hadits lain disebutkan:

“Celakalah hamba dinar dan dirham, serta hamba sutera dan gamis, jika diberi dia ridho (senang) dan jika tidak diberi dia marah.” [H.R. Al-Bukhari dari Abu Hurairah]

Maksud hadits tersebut adalah “tersingkir dan telah jauh dari rahmat Allah subhanahu wata’ala orang-orang yang sangat bersemangat mencari dan mengumpulkan harta, hingga seolah-olah ia menjadi pelayan dan hambanya.” Di dalam hadits tersebut dikhususkan penyebutan dinar dan dirham karena keduanya merupakan pokok dari harta dunia.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda yang artinya:

“Dunia adalah terlaknat, terlaknat pula apa-apa yang ada di dalamnya kecuali dzikrullah  dan apa-apa yang menolongnya, atau orang yang berilmu dan orang yang mengajarkan ilmu.” [Hadits hasan riwayat At-Tirmidzi dan Ibnu Majah]

  • “Dunia adalah terlaknat” maksudnya dimurkai oleh Allah ‘azza wa jalla karena ia menjauhkan dari Allah ‘azza wa jalla.
  • “Dilaknat pula apa-apa yang ada di dalamnya” maksudnya apa-apa yang menyibukkan dari beribadah dan taat kepada Allah ‘azza wa jalla .
  • “Apa-apa yang menolong dzikrullah” yakni apa-apa yang mengiringi dzikrullah berupa amal kebaikan dan wasilah di dalam mengikuti perintah Allah subhanahu wata’ala dan menjauhi  larangan-Nya.

Dan dunia terlaknat karena ia menipu jiwa dengan kemegahan  dan kelezatannya sehingga jiwa berpaling dari ibadah kepada mengikuti hawa nafsu.

Dengan demikian laknat tersebut ditujukan pada tipuan dunia, bukan pada kenikmatan dan kelezatannya, karena para Nabi dan Rasulpun عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَ السَّلاَمُ memperoleh kenikmatan dan kelezatan dunia.

9.Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhma berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai laki-laki.” [H.R. Al-Bukhari]

Al hafizh Ibnu Hajar rahimahullah berkata di dalam Fathul Bariy:  “Imam Ath-Thobariy rahimahullah berkata bahwasanya makna hadits tersebut  adalah tidak boleh bagi laki-laki menyerupai wanita dalam hal pakaian  dan perhiasan yang khusus bagi wanita, dan tidak boleh pula sebaliknya.”

Al-Hafizh rahimahullah menambahkan: “Demikian pula dalam gaya berbicara dan gaya berjalan. Adapun keadaan/bentuk pakaian berbeda-beda berdasarkan perbedaan kebiasaan suatu  daerah, terkadang bentuk/corak pakaian wanita dan laki-laki mereka tidak berbeda, namun dibedakan dengan lebih tertutupnya pakaian wanita-wanita mereka. Adapun celaan menyerupai di dalam gaya berbicara dikhususkan bagi orang yang sengaja melakukannya; sedang bagi orang yang memang asal penciptaannya demikian maka ia diperintahkan untuk berusaha meninggalkannya dan membiasakannya berubah secara bertahap. Jika ia tidak mau berubah maka ia pun masuk dalam celaan tersebut, apalagi jika nampak padanya rasa ridho (senang) dengan keadaannya.”

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma juga berkata: “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat laki-laki yang bergaya wanita (banci) dan wanita yang bergaya laki-laki (waria),” dan Beliau berkata: “Keluarkanlah mereka dari rumah-rumah kalian.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallammengeluarkan si fulan dan ‘Umar juga mengeluarkan si fulan.” [H.R. Al-Bukhari]

10.Allah subhanahu wata’ala Melaknat Orang-orang yang Menyembunyikan Kebenaran

Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 159 yang artinya:

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam Al-Kitab, mereka itu dila’nati Allah dan dila’nati (pula) oleh semua (mahluk) yang dapat mela’nati.”

Berkata Ibnu Katsir rahimahullah dalam tafsirnya: “Ini adalah ancaman yang sangat besar bagi siapa saja yang menyembunyikan (tidak menyampaikan) apa-apa yang datang dengannya para rasul dari petunjuk-petunjuk yang jelas dari tujuan-tujuan yang memberikan pembenaran dan hidayah yang bermanfaat bagi hati setelah Allah subhanahu wata’ala menjelaskannya kepada hamba-Nya di dalam kitab-kitab yang Dia turunkan kepada para rasul-Nya.

Dalam suatu hadits, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang artinya:

“Barang siapa yang ditanya tentang ilmu kemudian dia menyembunyikannya, maka dia akan dililitkan pada hari kiamat nanti dengan lilitan dari An Naar (neraka).” [H.R. Ahmad dan selainnya dari shohabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dengan sanad hasan].

Adapun maksud dari ayat yang artinya [dan dila’nati (pula) oleh semua (mahluk) yang dapat mela’nati] yakni para malaikat melaknat mereka juga kaum mukminin (turut melaknat). [Tafsir ibnu Katsir]

Semoga Allah ‘azza wa jalla menjaga kita semua dari orang-orang yang tersifati dengan hal-hal tersebut di atas.

Demikian uraian singkat tentang sebagian amalan-amalan yang dilaknat oleh Allah subhanahu wata’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam. Semoga Allah ‘azza wa jalla senantiasa menunjuki kepada kebaikan dan menerima amal-amal baik kita serta menjaga kita dari kejelekan dan amalan-amalan yang jelek. Sesungguhnya  Allah subhanahu wata’ala Maha Dekat lagi mengabulkan do’a.

Maroji’ (kitab rujukan):

  • Al-Mal’uunuuna fis Sunnatis Shohihah, DR. Basim Faishol Al-Jawaabiroh.
  • Shohih Muslim, Syarh Imam An-Nawawi.

Sumber : http://salafykendari.com/

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 28 Oktober 2010 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: